Sabtu , 18 Mei 2024

Perusahaan Teknologi Australia Puji Digitalisasi PalmCo Regional


Director Beanstalk Agtech Justin Ahmed dan Project Leader Andrea Coello saat melihat langsung war room PalmCo Regional 3 Riau. War room tersebut merupakan gabungan perangkat informasi teknologi yang tersambung pada seluruh operasional perusahaan. Mereka mengapresiasi langkah perusahaan dalam melaksanakan transformasi teknologi secara masif dan berkelanjutan.

Pekanbaru – Perusahaan Australia yang bergerak dalam bidang teknologi agroindustri, Beanstalk AgTech mengapresiasi transformasi signifikan yang dilaksanakan PalmCo Regional 3 Provinsi Riau dalam melaksanakan transformasi teknologi secara masif dan berkelanjutan.

Director Beanstalk AgTech Justin Ahmed didampingi Pusat Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian-ICASEPS Kementerian Pertanian Dr Wahida Maghraby saat berkunjung ke Kantor Direksi PalmCo Regional 3 mengatakan Sub Holding di bawah naungan Holding Perkebunan Nusantara tersebut berhasil melakukan transformasi secara masif dan turut mengubah wajah industri perkebunan konservatif menjadi industri 4.0 yang lebih modern dengan mengusung teknologi informasi.

“Sejujurnya ini sangat mengesankan, dalam waktu singkat perusahaan berhasil melaksanakan transformasi teknologi dari industri 0.4 menjadi industri 4.0,” katanya.

Ia mengakui bukan hal yang mudah untuk mentransformasi perusahaan yang memiliki ribuan karyawan serta budaya konservatif yang melekat selama puluhan tahun seperti PalmCo Regional 3 yang sebelumnya dikenal sebagai PTPN V tersebut. Terlebih lagi, perusahaan ini juga menjalankan unit bisnis yang menyebar di berbagai wilayah terpencil di Bumi Lancang Kuning.

Namun, hanya dalam kurun waktu empat tahun, perusahaan mampu melakukan perubahan begitu masif melalui pemanfaatan digitalisasi sebagai akselerator transformasi. Peta jalan digital yang disusun sejak empat tahun lalu juga terus berjalan secara berkesinambungan hingga membalikkan posisi perusahaan selayaknya industri 0.4 menjadi 4.0.

“Sangat mengesankan. Apalagi strategi yang dipakai dengan memanfaatkan tim dengan talenta terbaik untuk percepatan digitalisasi melalui SWAT timnya. Cara perusahaan mengatur proses yang sangat spesifik seputar perbaikan berkelanjutan dan pengelolaan sistem sungguh luar biasa,” ujarnya semringah.

Lebih jauh, ia turut memberikan kredit positif kala pendekatan teknologi yang dilaksanakan perusahaan yang fokus pada usaha perkebunan kelapa sawit tersebut tidak hanya berfokus pada kegiatan inti untuk operasional perusahaan, melainkan turut memperkuat para petani mitra.

Pendekatan digitalisasi tersebut dilaksanakan perusahaan melalui sejumlah sistem informasi digital dalam upaya memperkuat kemitraan melalui berbagai aplikasi seperti Pamela atau Plasma Monitoring dan Evaluation Application, Simoga atau Sistem Monitoring Grading, serta Sawit Rakyat Online atau SRO.

Aplikasi terakhir merupakan aplikasi berbasis Android yang dimanfaatkan untuk membantu petani mendapatkan bibit sawit unggul bersertifikat.

“Proses dari hulu ke hilir yang terjadi baik dari inti, plasma, dan petani pihak ketiga dalam satu kesatuan berjalan sangat baik. Strategi perusahaan yang melibatkan semua petani kecil dan pihak ketiga juga bagian dari proyek yang ingin kami kemukakan. Ini adalah gerakan yang mempertimbangkan partisipasi semua orang menuju tujuan bersama. Jadi, kami juga ingin melakukan pendekatan terhadap praktik terbaik yang ada di industri ini,” tambah Project Leader Beanstalk AgTech Andrea Coello.

Andrea menuturkan bahwa Beanstalk sendiri merupakan lembaga inovasi yang berdedikasi untuk memajukan ekosistem inovasi pangan pertanian di Asia-Pasifik, dengan membantu perusahaan memperkuatinovasi, mendukung perusahaan rintisan & UKM untuk menetapkan dan mencapai tujuan, dan membangun platform untuk meningkatkan kapasitas, konektivitas, serta hasil bagi industri lokal.

Di Indonesia, Beanstalk telah bekerjasama dengan Universitas Brawijaya serta Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia atau Badan Perencanaan Pembangunan Nasional dalam memperkuat petani melalui digitalisasi.

Dalam kesempatan itu, ia menjelaskan turut ingin mengambil peran dengan langkah yang dilaksanakan perusahaan dalam memperkuat petani sawit Indonesia.

Head Region PalmCo Regional 3 Provinsi Riau Rurianto mengatakan dalam empat tahun terakhir perusahaan terus melaju melalui beragam inovasi. Semangat transformasi yang diusung CEO PTPN V Jatmiko Santosa yang kini merupakan Direktur Utama Sub Holding PalmCo sejak 2019 lalu menempatkan digitalisasi sebagai akselerator. Peta jalan digital yang disusun dilaksanakan secara berkesinambungan.

“Sampai saat ini, PTPN V dalam fase integrasi penuh digital melalui program E-Plantation dan ditargetkan rampung 2024 mendatang” tutur Ruri.

Hasilnya, perusahaan mampu meningkatkan kinerja secara signifikan yang dibuktikan dengan peningkatan efesiensi serta berhasil mencatatkan kinerja finansial tertinggi sepanjang sejarah selama tiga tahun berturut-turut.

Selanjutnya, berdasarkan penilaian INDI 4.0 (Indonesia Industry 4.0 Readiness Index) yang dilaksanakan Kementerian BUMN, PalmCo Regional 3 menjadi salah satu perusahaan kluster Perkebunan dengan kesiapan matang menuju digitalisasi era industri 4.0.

Sejumlah inovasi IoT yang dihasilkan perusahaan menjadi acuan bagi berbagai anak perusahaan Holding Perkebunan seperti Millena (Mill Excelence Indicator) atau pemantau operasional pabrik berbasis sensorik, Intank Control atau pemantau penyimpanan crude palm oil (CPO) di tangki simpan secara real time.

Selanjutnya, PalmCo juga memiliki Fleet Management sebagai alat untuk pelacak angkutan CPO dari pabrik menuju pelabuhan, FOSS Nir yang merupakan IoT untuk pemeriksaan kualitas CPO dan memantau kehilangan secara cepat. Kemudian terdapat Suplesi DAN, Autotec, serta terakhir Nusaklim yang merupakan pemantau cuaca di perkebunan secara tepat waktu.

“PalmCo telah memiliki pondasi yang sangat kuat. Insya Allah tugas kita adalah memastikan seluruh peta jalan yang telah ditetapkan berjalan sesuai waktunya,” demikian Ruri.

Check Also

Pemkab Rohil Anggarkan Tunjangan PPPK 1 Juta Perbulan

BAGANSIAPIAPI -Bupati Rokan Hilir (Rohil) Afrizal Sintong SI.p, MS.i, menyetujui usulan para Pegawai Pemerintah dengan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *