Rabu , 14 April 2021

Gawat, Ratusan Rumah di Kuansing Terendam

 

Ratusan rumah di empat kecamatan di Kabupaten Kuansing terendam

TELUKKUANTAN (khabarmetro.com)-Sebanyak ratusan rumah yang terdapat di empat kecamatan di Kabupaten Kuansing terendam banjir, Selasa (10/11). Banjir yang terjadi akibat luapan anak Sungai Batang Kuantan.

Tidak hanya rumah warga, banjir juga merendam sejumlah jalan desa, fasilitas umum serta sarana pendidikan seperti sekolah.

Plt Kepala Dinas Sosial Kuansing Nafisman mengatakan banjir yang terjadi saat ini disebabkan tingginya curah hujan yang mengguyur Kuansing. Akibatnya anak Sungai Batang Kuantan tak mampu lagi menampung volume air sehingga meluap ke pemukiman warga.

”Bukan dari Sungai Kuantan, tapi luapan anak-anak Sungai Kuantan. Dan biasanya banjirnya cepat surutnya,” katanya.

Sejauh ini kata Nafisman, data yang sudah masuk ke Dinas Sosial Kuansing ada empat kecamatan yang terdampak banjir. Diantaranya, Kecamatan Pangean, Logas Tanah Darat, Inuman dan Kuantan Hilir.

”Empat kecamatan yang baru masuk. Itu masih data sementara,” ungkapnya.
Ia merincikan bahwa di Kecamatan Pangean banjir merendam 70 rumah, Inuman 120 rumah, Logas Tanah Darat sebanyak 80 rumah dan Kuantan Hilir ada tujuh desa yang terdampak banjir.

”Data itu kemungkinan masih bisa bertambah,” ujarnya.
Ketika ditanya apakah Pemkab akan menyalurkan bantuan, Nafisman menjawab kalau ada warga yang sempat terganggu mata pencahariannya atau mengungsi, mereka akan menjadi perhatian.

”Kita sifatnya menunggu laporan dari kecamatan. Jika nanti ada warga yang memang membutuhkan, pemerintah wajib membantu,” katanya.

Banjir tidak hanya merendam rumah, namun juga fasilitas pendidikan seperti sekolah. Pantauan Pekanbaru pos, salah satu Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kecamatan Inuman juga terendam banjir. Termasuk akses jalan desa juga ikut terendam.

Sekretaris Dinas Pendidikan Kuansing Masrul Hakim mengatakan sejauh ini baru dua sekolah yang terdampak banjir akibat luapan anak Sungai Kuantan. Salah satunya SMP Negeri I Kecamatan Inuman.”Baru dua sekolah. Salah satunya SMP Negeri I Inuman,” kata Masrul.

Hal senada juga dikatakan Camat Logas Tanah Darat (LTD) Rian Fitra. Ia mengatakan bahwa delapan desa di Kecamatan LTD terdampak banjir. Banjir terjadi akibat luapan anak Sungai Kuantan.

”Banjir akibat air Sungai Batang Tangian, Sungai Sangkalalo, Sungai Teso meluap,” kata Rian Fitra.
Sementara dari delapan desa yang terendam banjir kata Rian, Desa Rambahan terdampak banjir paling parah dengan 80 rumah. Kemudian Desa Perhentian Luas sebanyak 35 rumah dan Simpang Kampar 15 rumah.

Selain itu, banjir juga merendam Desa Sikijang sebanyak 5 rumah dan satu ruas jalan longsor. Desa Lubuk Kebun sebanyak lima rumah dan satu SD pagar roboh. Sementara di Desa Teratak Rendah dua rumah, Logas enam rumah dan Situgal enam rumah.

”Kita berharap warga yang bermukim di tepian sungai agar terus waspada. Pasalnya, curah hujan masih tinggi,” katanya.(cil)

 

Check Also

Ekspedisi Seroja Hadirkan Secercah Tawa di Tengah Bencana

  WAINGAPU (Khabarmetro.com)–  Curah hujan tinggi dan badai siklon Seroja pada 6 April 2021 lalu …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *